Disewa RM150 sebulan, rumah daif hampir rob0h ‘istana’ buat 5 beranak

Disewa RM150 sebulan, rumah daif hampir rob0h ‘istana’ buat 5 beranak

Luarannya seperti rumah terbiar berikutan keadaannya yang daif dengan dinding yang banyak berlubang serta binaan hampir menyembah bumi.

Buruh, Razali Mohd Nor, 55, berkata sewa itu tidak selalu dilangsaikan kerana kekangan kewangan yang dihadapi berikutan pekerjaannya sebagai buruh binaan tanpa pendapatan tetap.

“Alhamdulillah, pemilik rumah sangat memahami keadaan kami dan tidak memaksa bayaran sewa. Namun, kami tidak mengambil kesempatan atas kebaikan mereka, malah tetap membayar (sewa rumah) jika ada wang.

Namun, rumah yang berusia lebih 60 tahun yang terletak di Jalan Kebun Sultan itu, sebenarnya didiami lima beranak yang menyewanya sejak 16 tahun lalu pada kadar RM150 sebulan.

“Sebelum ini saya menjaja air di tapak Padang Bas, Jalan Pintu Pong, di sini, tapi sejak ia ditutup lebih 10 tahun lalu saya yang tiada sebarang kemahiran lain terpaksa menjadi buruh binaan dengan mengambil upah membancuh simen.

“Bayaran diberikan RM60 sehari tapi bukan setiap hari dapat peluang bekerja, lebih-lebih lagi dalam keadaan sekarang,” katanya ketika ditemui di rumah itu.

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Sumber: Bh

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami Di My Info Kerja

Leave a Comment